Tak Lekang Oleh Waktu

Dear Kapten Bhirawa,

Sejujurnya ada perasaan bersalah yang menghinggapiku. Kehadiranku yang tiba-tiba, walau hanya melalui dunia maya, ternyata bisa membuatmu resah tak tentu arah. Aku pikir, setelah dua belas tahun berlalu, semua rasa itu sudah hilang. Ternyata tidak. Karena selama dua belas tahun itu, masing-masing menyimpang pertanyaannya sendiri dan tidak pernah mendapat jawaban yang jelas tentang semua yang terjadi. Pertanyaan yang menggantung bagai awan hitam di langit lepas.

Masih ingatkah dengan surat cinta dan foto-fotomu yang pernah kau kirimkan padaku ? Saat kau masih mengikuti pendidikan di kota Surabaya, sementara aku tinggal di Bandung, kota kita tercinta. Semua itu masih tersimpan rapi selama dua belas tahun. Tak tega rasanya untuk membuang atau membakarnya. Bagaimanapun juga, dirimu pernah menggoreskan warna pelangi di dalam hidupku. Walau berakhir dengan warna suram.

Ah, sudahlah. Kini semua sudah berubah. Masing-masing sudah menemukan kebahagiaan sejatinya. Ada banyak hati yang harus kita jaga. Kita syukuri semua yang sudah terjadi, nikmati saja kebersamaan ini dengan segala perbedaan yang ada.

Yang pernah menjadi bagian dari hidupmu,
Laras

53 komentar:

  1. wow, 12 tahun! waktu yg lamaaa...masih inget aja hehe...moga berjaya teh

    BalasHapus
    Balasan
    1. namanya juga fiksi, apapun bisa terjadi .. hehehe

      Hapus
  2. apakah kapten bhirawa juga masih memendam cinta thdp Laras? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, bisa jadi lanjutannya nih ...

      Hapus
  3. Terima kasih atas partisipasi sahabat dalam Kontes Flash Fiction Senandung Cinta.

    Ikuti juga Kontes Unggulan Blog Review Saling Berhadapan di BlogCamp (http://abdulcholik.com)

    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
    Balasan
    1. sami2 Dhe, makasih juga sudah terdaftar.

      Hapus
  4. ...ada banyak hati yang harus kita jaga...

    mantap Teh Dey, semoga sukses

    BalasHapus
  5. mmmmm bukn halbyg mudah 12 th yaaas...sukses mbk ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihih, jangan di anggap serius Bli, sekedar mencoba menulis fiksi.
      Makasih ide pendidikannya itu :)

      Hapus
  6. bisa jadi surat terakhir ini :)
    bagus untaian kalimatnya :)

    BalasHapus
  7. Aku yakin, Laras akan membalas surat ini melalui blog sebelah. . . :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lha, ini kan surat Laras buat kapten Bhirawa.
      Berarti yang membalas dari blog sebelah adalah kapten Bhirawa :D

      Hapus
  8. Aaaiiihhhh ...
    Dua belas tahun ...
    masih tersimpan dengan rapi ...

    Salam saya

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha, ngga tega buat ngebuang Om, jadi disimpen aja.

      Hapus
  9. Semoga surat cinta laras diterima kapten birawa, mbak. jadi bisa ditunggu jawabannya di FF selanjutnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi, nulis ini aja sambil keringet dingin, gimana kalau nulis jawabannya ya ...

      Hapus
  10. 12 tahun, masih menyimpan cintakah? :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. entahlah, sepertinya harus membaca surat jawabam dari kapten Bhirawa :D

      Hapus
  11. yeaayyy...ibu nge-fiksi jg *tari pom pom* :)
    Semoga dapet surat balasan dr kapten Bhirawa ya Bu #eh? hihihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. hadeuh Orinnnn, menjelang DL baru bisa nulis kayak gini. Mending disuruh nulis puisi pendek aja deh :D

      Iya nih, mudah2an kapten Bhirawa mau ngebales ...:P

      Hapus
  12. di ikhlasin aja mba larasnya mas hehehe kan masing2 sudah bahagia katanya... suratnya bikin aduhai bacanya hehehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. eh kebaik... ikhlasin masnya mba laras,, maksudnya gitu. hehe

      Hapus
    2. hihihi, sudah ikhlas kayaknya sih ..

      Hapus
  13. Titip pesan buat Kapten, jangan lupa habis baca surat ini segera buang, nanti ada yang baca diam-diam, bisa berabe loh..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha, kalo di tulis di blog kayak gini, gimana ngebuangnya mbak ..

      Hapus
  14. Kenangan yang terikat dalam hati. 12 tahun, hiks...

    BalasHapus
    Balasan
    1. untungnya ngga terikat selamanya ya Mbak, cukup 12 tahun aja :D

      Hapus
  15. Itu di dunia mayanya via fb, ym apa gtalk mbak?
    *penting amat nanya gini hihi*
    Semoga sukses mbak ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. cocoknya lewat FB kali ya, kan udah jaman sekarang :D

      Hapus
  16. Laras naha nembe kirim surat? padahal tos 12 tahun. tanya bhirawa.hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. pan nembe patepang deui, kapungkur kehilangan jejak, jawab Laras, hehehe

      Hapus
  17. Cakep..12 tahun bukanlah waktu yg sebentar :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. lumayan lama ya Mel ... :D

      Hapus
  18. Wah, blog baru ini Teh? Khusus fiksi kah? Follow dulu ah!

    Suka dengan kalimat '.... banyak hati yang harus dijaga.'. Baguuus! Sukses ya Teh! Keren ih. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Blog lama kok mbak, udah bikin blog ini sejak 2009. Awalnya khusus puisi, tapi jadi ditambah foto dan (mudah2an) fiksi juga ;)

      Makasih mbak di bilang keren :D

      Hapus
  19. Jadi penasaran dengan jawaban Bhirawa deh... hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha, kok pada penasaran jawaban Bhirawa ya ..

      Hapus
  20. Bagus mbak ceritanya... semoga beruntung ya... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih mbak, semoga beruntung juga ya ... ;)

      Hapus
  21. Wah pasti ketemu lagi lewat FB ya

    BalasHapus
  22. Aiihhh..co cweet..
    Laras sih 12 tahuun..
    masih adayang lebi lama 21 tahun bo :P

    Sukses ya ngontesnya teh
    moga cepet sembuh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. si Cinta ya yang 21 tahun itu :P

      Udah membaik kok gara2 kapten Bhirawa ... hehehe

      Hapus
  23. Menjaga hati....betapa larasnya. Kenangan tak lekang oleh waktu menghangatkan GA Pakde? salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bu, meramaikan acara Pakdhe.

      Hapus
  24. keadaan memang memaksa untuk berpisah, sabar adalah cara yg tepat untuk menerima keadaan. emang nasib laki2, ya kapten bhirawa

    BalasHapus
  25. kapten birawa itu pasti pendidikan angkatan laut yah...soalnya di surabaya sih.... hehehehehe semoga sukses dey

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha, bener lho tebakan bang Necky. Saya emang ngebayangin kapten Bhirawa seperti itu.

      Hapus